BeritaInternasional

Ukraina Klaim Telah Merebut Delapan Desa dari Rusia

Kyiv, Deras.id – Ukraina dalam serangan balasannya ke Rusia mengklaim bahwa pihaknya telah merebut kembali delapan desa. Pertempuran selama dua minggu tersebut berhasil mengembalikan sebuah pemukiman di bagian garis depan yang dijaga ketat oleh militer Moskow.

“Selama dua minggu operasi ofensif di arah Berdiansk dan Melitopol, delapan pemukiman dibebaskan,” kata Wakil menteri pertahanan Ukraina, Hanna Maliar, seperti dikutip dari reuters.com, Senin (19/6/2023).

Seorang pejabat Rusia mengatakan bahwa Ukraina telah menguasai desa, Piatykhatky, di wilayah selatan Zaporizhzhia. Dia kemudian menambahkan Moskow telah mendorong mereka keluar dan pada Senin pagi dia mengatakan Ukraina menyerang untuk kedua kalinya.

Lalu, Maliar menambahkan bahwa pasukan Ukraina tidak hanya merebut kembali Piatykhatky tetapi telah maju hingga tujuh km (4,3 mil) ke garis Rusia dalam dua minggu, merebut 113 km persegi (44 mil persegi) tanah.

Baca Juga:  Rusia dan Ukraina Berharap Kerjasama dengan Israel, Usai Pelantikan PM Benjamin Netanyahu  

Perebutan desa-desa yang dilaporkan mencerminkan keuntungan tambahan bagi Ukraina yang menyoroti tantangan untuk menembus garis pertahanan yang telah diperkuat oleh Moskow selama berbulan-bulan. Piatykhatky adalah wilayah yang penting karena terletak sekitar 90 km dari pantai Ukraina.

Sementara, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memuji upaya pasukan dan mengatakan dia akan melanjutkan pembicaraan dengan sekutu Barat untuk mendapatkan pasokan senjata dan amunisi kepada mereka sesegera mungkin.

“Pasukan kita maju, posisi demi posisi, selangkah demi selangkah, kita maju terus. Yang utama adalah kecepatan pasokan,” kata Zelenskyy.

Disisi lain, Rusia berharap untuk mematahkan tekad Barat, mengatakan telah memukul mundur banyak serangan dan merilis video yang menunjukkan pasukannya telah merebut peralatan Barat. Dalam hal ini sebuah tank buatan Prancis dilaporkan disita di wilayah Donetsk timur, itu tidak menyebutkan Piatykhatky.

Baca Juga:  Antarkan AMIN Daftar ke KPU, Surya Paloh: Pasangan Terbaik Persembahan Koalisi Perubahan 

Lebih lanjut, Ukraina telah mengakui serangan di sepanjang beberapa bagian dari garis depan 1.000 km dalam serangan balasan yang telah lama diantisipasi. Hal itu apa yang disebut untuk merebut kembali 18% wilayahnya yang diduduki Rusia, tetapi dengan hati-hati mengontrol informasi untuk alasan keamanan. Analisis mengatakan fase utama serangan balasan belum dimulai.

Penulis: Andre l Editor: Saiful

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button

Adblock Detected

Mohon Matikan AdBlock di Browser Anda