NasionalBerita

TEKAD Berhasil Tumbuhkan Ekonomi Keluarga di NTT

Ruteng, Deras.id – Program Transformasi Ekonomi Kampung Terpadu (TEKAD) menjadi angin segar bagi perekonomian masyarakat di Desa Benteng Kuwu Kecamatan Ruteng Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Barat (NTT). Pasalnya program tersebut berhasil menambah ekonomi baik dari kalangan rumah tangga hingga kelompok difabel.

“Kita bersyukur dari TEKAD ini karena menambah ekonomi kami,” ujar Mery selaku pendamping kelompok difabel binaan TEKAD dalam acara supervisi program TEKAD di NTT, Rabu (7/6/2023).

Sekadar informasi, program TEKAD di NTT mendampingi beberapa kelompok termasuk difabel. Mereka diberikan berbagai pelatihan dan pendampingan untuk mengelola produk unggulan di desa masing-masing. Setiap kelompok yang terdiri dari delapan orang. Salah satunya fokus pada pembuatan sari temu lawak menjadi serbuk minuman.

Baca Juga:  Ekonom Sebut Sikap Menkeu Tantang PPATK Bentuk Trust Issue

Mery menuturkan pelatihan dari Program TEKAD merupakan berkah bagi para penyandang difabel di NTT. Menurutnya dengan pelatihan tersebut kelompok-kelompok difabel tidak hanya mendapatkan sumber penghasilan tetapi juga meningkatkan rasa kepercayaan diri.

“Dengan program pelatihan dari TEKAD kawan-kawan penyandang difabel mempunyai rasa kepercayaan diri sehingga bisa berkarya untuk memenuhi sebagaian kebutuhan rumah tangga sehari-hari,” katanya.

Selain pelatihan, lanjut Mery TEKAD juga memberikan ruang agar antarkelompok dapat berinteraksi untuk saling memberikan masukan. Beberapa kebutuhan berupa pelatihan untuk menunjang kemampuan anggota kelompok dalam memajukan usaha juga dipenuhi oleh TEKAD.

“Dengan ada TEKAD kita sering sosialisasi dengan kelompok lain. Kekurangan-kekurangan kita bisa kita ceritakan jadi ada diskusi. Ada sedikit tambahan penghasilan untuk kebutuhan rumah. Kita bangga sekali karena dulunya kan tidak bisa,” terang Mery.

Baca Juga:  Fraksi PKB Gencarkan Gerakan ‘Door to Door' untuk Kemenangan AMIN

Keberadaan TEKAD juga mampu membuat kalangan perempuan di NTT menjadi berdaya sehingga mampu bekerja sama dengan suami dalam memenuhi kebutuhan rumah tangga.

Hadir dalam supervisi program TEKAD, di antaranya Direktur Promosi dan Pemasaran Produk Unggulan Desa dan Direktur Pengembangan Kelembagaan Ekonomi dan Investasi Desa. Selain itu juga acara ini dihadiri langsung oleh Procurement Specialist Masrina Sibadutar, Country Programme Officer Anissa Pratiwi, Institutional and Policy Analyst Rikola Fedri, M&E Specialist Stania Yasin, dan Administrative Assistant Sarwendah Utami.

Penulis: Ifta l Editor: Saiful

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button

Adblock Detected

Mohon Matikan AdBlock di Browser Anda