Politik

Rekam Jejak Jelas, KMP Medsos Deklarasikan Dukungan Gus Muhaimin Presiden

Sidoarjo, Deras.id – Dukungan kepada Ketua Umum DPP PKB Abdul Muhaimin Iskandar atau Gus Muhaimin sebagai Presiden dalam Pemilu 2024 terus muncul dari berbagai daerah di wilayah Jawa Timur. Tidak hanya dukungan dari kalangan warga NU, berbagai komunitas juga mendeklarasikan diri memberikan dukungan kepada Wakil Ketua DPR RI itu.

Kali ini, Jumat Sore (14/7/2023) Komunitas Milenial Pegiat Media Sosial (KMP MedSos) Kabupaten Sidoarjo mendeklarasikan dukungan untuk Gus Muhaimin maju sebagai calon presiden. Puluhan anak muda tersebut berkumpul sambil diskusi di kedai sport Wonoayu Sidoarjo. Mereka tampak santai dan berdiskusi mengenai track record Gus Muhaimin.

Koordinator KMP MedSos Faiq F Damang menuturkan bahwa mereka menggelar diskusi dan dialog terkait sosok dan rekam jejak Gus Muhaimin. Kaum muda ini menegaskan jika seorang calon presiden harus mempunyai rekam jejak jelas dalam keberpihakan kepada rakyat. Di mana hal itu dapat dilihat dari berbagai produk perjuangan yang menghasilkan sebuah kebijakan, seperti UU TPKS, UU tentang Pesantren serta berbagai program yang sangat pro terhadap masyarakat kecil.

Baca Juga:  PPP dan PDIP Bakal Bahas Cawapres Ganjar Bulan Depan

“Rekam jejak dan kontribusi Gus Muhaimin terhadap Indonesia sangat layak untuk kita dukung. Kita bagian dari kelompok muda sangat melihat itu sebagai sebuah prestasi dan perjuangan yang harus kita hargai,” ungkapnya.

Kehadiran sosok Gus Muhaimin di perpolitikan nasional tampaknya amat sangat diamati oleh kawula muda Sidoarjo. Hal itu tergambar bagaimana mereka menceritakan rekam jejak Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII). Bagi Faiq, Gus Muhaimin adalah sosok dengan pengalaman lengkap. Gus Imin merupakan salah satu pimpinan DPR termuda di Indonesia dan juga mempunyai pengalaman di ranah eksekutif saat menjabat sebagai Menteri Ketenagakerjaan 2009-2014.

“Ini artinya proses kaderisasi diri Gus Gus Muhaimin dilakukan sejak masa muda dan karir politiknya juga sejak dari mahasiswa,” imbuhnya.

Baca Juga:  Persaingan Kian Ketat, Anak Muda NU Harus Bangun Networking dan Lobbying

Proses kaderisasi tersebut, kata Faiq sangat penting bagi sosok pemimpin. Menurutnya, rekam jejak panjang sebagai aktivis akan memberikan pola pikir dan sudut pandang berbeda.

“Calon pemimpin bangsa harus hadir dengan ide dan gagasan. Seperti Gus Muhaimin dengan berbagai buku-buku yang ia tulis, seperti buku visioning Indonesia: arah kebijakan dan peta jalan kesejahteraan. Itu sebuah pemikiran yang luar biasa,” bebernya.

Penulis: Huda l Editor: Ifta

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Mohon Matikan AdBlock di Browser Anda