BeritaNasional

Gus Muhaimin: Posyandu Ujung Tombak Pencegahan Stunting

Brebes, Deras.id – Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu) memainkan peran yang sangat penting dalam upaya pencegahan stunting di Indonesia. Sebagai fasilitas kesehatan yang tersedia di hampir seluruh desa, Posyandu harus didukung fasilitas dan peralatan yang memadai serta tenaga kesehatan yang mumpuni.

Dana desa terbukti telah dialokasikan secara cukup untuk pengembangan, pemeliharaan, dan pengoperasian Posyandu. Sehingga Posyandu mampu menyediakan layanan kesehatan yang berkualitas dan komprehensif di tingkat desa.

Pesan ini disampaikan Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar saat menghadiri acara Penguatan Posyandu untuk Menurunkan Stunting di Desa, di Balai Desa Rengaspendawa, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Minggu (18/6/2023).

“Adanya Dana Desa, maka kegiatan Posyandu semakin berkembang termasuk fasilitas desa lainnya untuk penanganan stunting dan kesehatan warga desa,” kata Pria yang akrab disapa Gus Muhaimin ini.

Menurut Gus Muhaimin, pemanfaaatan Dana Desa untuk Posyandu dan kegiatan pendukung stunting dalam periode 2015-2022 telah dibangun 42,3 ribu Posyandu; 1,5 juta unit air bersih; 444 ribu unit MCK; 14,4 ribu unit polindes; 45, 8 juta meter drainase; 66,7 ribu kegiatan PAUD; 76,6 ribu unit sumur; dan 29 ribu unit sarana olah raga.

Baca Juga:  BPS Umumkan Inflasi November, Jember Tertinggi di Wilayah Jawa

Hal ini menunjukkan desa mampu berkontribusi untuk penanganan stunting dari Dana Desa yang saat ini rata-rata Rp1 Miliar per desa.

“Dengan gambaran diatas maka upaya percepatan penanganan stunting oleh Posyandu dan pegiat desa, sekali lagi saya tegaskan, memerlukan Dana Desa yang lebih besar sehingga Posyandu dapat memberikan asupan gizi dan nutrisi yang mencukupi kebutuhan anak,” kata Gus Muhaimin.

Selain itu, Posyandu juga mampu beri literasi pola asuh yang salah akibat kurangnya pengetahuan dan edukasi bagi ibu hamil dan ibu menyusui, perbaikan sanitasi lingkungan tempat tinggal seperti sarana air bersih dan sarana MCK yang memadai serta akses fasilitas kesehatan yang dibutuhkan bagi ibu hamil, ibu menyusui dan balita.

Gus Muhaimin menambahkan, kemiskinan dan stunting disebut sebagai “bahaya laten” warga desa. Hal ini merujuk data BPS hingga September 2022, jumlah penduduk miskin sebesar 26 juta orang. Jumlah penduduk miskin yang ada di desa-desa lebih dari 14 juta orang (sekitar 12 persen). Sementara persentase kemiskinan ekstremnya sebesar 2,04 persen dan persentase angka stunting sebesar 21,6%.

Baca Juga:  Lilik Umi Nashriyah Dampingi Iriana Jokowi Sosialisasi OASE KIM Peduli Stunting di Banyuwangi

“Kemiskinan ekstrem dan stunting di desa-desa berdampak sistematik terhadap pelambatan perekonomian negara karena kualitas sumber daya manusia (SDM) yang terkena stunting adalah rendah,” kata Pria yang akrab disapa Gus Muhaimin ini.

Untuk itu, kata Ketua Umum DPP PKB ini, target pemerintah untuk kemiskinan ekstrem nol persen dan 14% stunting pada tahun 2024 perlu upaya extra ordinary, termasuk memastikan program kemiskinan ekstrem dan stunting dilaksanakan secara langsung oleh Desa yang memerlukan penambahan Dana Desa lebih besar dari saat ini.

Data BPS 2023 menunjukkan angka kemiskinan Provinsi Jawa Tengah masih besar 3,85 juta penduduk, yang miskin ekstrem 689 ribu penduduk. Sedangkan angka stunting Jateng masih besar yakni 21,6 persen.

“Kasus stunting tertinggi Jateng terjadi di Brebes sebesar 29,1 persen dan ini perlu menjadi perhatian seluruh stakeholder di Jawa Tengah, khususnya Kabupaten Brebes,” kata Gus Muhaimin.

Direktur Pengembangan Sosial Budaya Ditjen PDP Kemendes Teguh Hadi Sulistiono mengatakan, upaya yang dilakukan Kemendes PDTT untuk menurunkan dan pencegahan konvergensi stunting dengan melakukan penguatan kapasitas stakeholder di desa untuk mencapai prevelensi Stunting 14 persen tahun 2024

Baca Juga:  PBB Blacklist Iran dari Badan Hak-hak Perempuan

“Salah upaya yang dilakukan Kemendes adalah menyelenggarakan bimbingan teknis bagi kader pembangunan manusia dan peningkatkan peran Kecamatan,” kata Teguh.

Teguh mengatakan, peran aktif Pendamping Desa dalam mendampingi masyarakat untuk merubah pola pikir dan prilaku agar secara sadar ikut bersama mencegah dan menurunkan stunting.

Pada kesempatan itu, Gus Muhaimin juga menyerahkan penghargaan kepada sejumlah Posyandu Percontohan Pencegahan dan Penanganan Stunting di Desa. Sebelumnya Gus Muhaimin juga meninjau Pos Pembinaan Terpadu guna melihat pemeriksaan kesehatan.

Gus Muhaimin pun melihat proses penimbangan balita dan aktifitas layanan Posyandu di Pos Kesehatan Desa (PKD) Jeruk Desa Rengaspendawa.

Turut hadir dalam acara itu, anggota Komisi IX Hj. Nur Nudlifah, Direktur Pengembangan Sosial Budaya Ditjen PDP Kemendes Teguh Hadi Sulistiono, Kepala Desa, Perwakilan Kader Posyandu, Bidan Desa, Perwakilan KPM, Para Tokoh Masyarakat dan Pendamping Desa.

Penulis: Ifta l Editor: Saiful

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Mohon Matikan AdBlock di Browser Anda