BeritaNasional

Gus Halim Minta Tokoh Agama dan Santri Terlibat dalam Pembangunan Desa

Jakarta, Deras.id – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar mengungkapkan pemuka agama dan para santri yang ada di desa memiliki peran signifikan dalam memperkuat nilai-nilai kesalehan sosial dalam masyarakat.

Maka dari itu, pemuka agama serta para santri harus selalu dilibatkan guna mendorong transparansi dan partisipasi masyarakat dalam pembangunan di tingkat desa.

“Tokoh Agama harusnya diposisikan sebagai figur yang ikut mendorong transparansi dam partisipasi pembangunan di desa,” ujar menteri yang akrab disapa Gus Halim ini saat saat memberi arahan dalam Training of Trainers Pelopor Pembangunan Desa di Best Western Kemayoran, Rabu (22/11/2023).

Menurut Gus Halim, hampir semua desa menempatkan Tokoh Agama sebagai pelengkap. Padahal mereka inilah yang seharusnya memberi warna masyarakat.

Baca Juga:  Anggota Satpol PP Dipecat Tidak Hormat Terkait Video Pesta Miras

“Faktor yang paling menggelisahkan. Karena Tokoh Agama tidak paham tentang Pembangunan Desa karena hanya urusi Ummat dan tempat ibadah, padahal ini penting,” kata Gus Halim.

Jika ini dibiarkan, kata Gus Halim, akan terjadi marjinalisasi Agama padahal Indonesia Negara Pancasila yang ruh-nya adalah Agama.

Menurut Gus Halim, Training of Trainers Pelopor Pembangunan Desa ini adalah bagian dari upaya Kemendes untuk melibatkan semua kalangan kaum Agamawan lewat Pelopor Pembangunan Desa agar turut serta mengentaskan kemiskinan yang ada di desa.

Gus Halim berharap Pelopor Pembangunan Desa ini nantikan dipadukan dengan Tokoh Agama hingga Tokoh Adat yang berkolaborasi untuk menjadi bagian penting dari proses pembangunan.

“Saya ingin kader Pelopor Pembangunan Desa ini yang nantinya jadi Tokoh Agama bisa memposisikan diri dalam proses pembangunan desa,” katanya.

Baca Juga:  Kerap Terjadi Kekerasan, Gus Muhaimin Desak RUU PPRT Segera Disahkan

Pelopor Pembangunan Desa nantinya akan bertugas memperjuangkan kesejahteraan masyarakat dengan berbasis pada pencapaian 18 tujuan dalam SDGs Desa.

Menurutnya, SDGs Desa merupakan perencanaan Pembangunan Desa berbasis masalah dan kebutuhan dengan data yang valid dan update.

“Jika 18 Goals SDGs Deaa tertangani dengan bagus maka 84 persen pembangunan di Indonesia yang berbasis SDGs akan selesai dan itulah disebut Indonesia Emas 2045,” kata Profesor Kehormatan Unesa ini.

Turut hadir Sekjen Kemendes Taufik Madjid, Kepala BPI Ivanovich Agusta, Staf Ahli Mendes PDTT Bito Wikantosa, Staf Khusus Mendes Nasrun Annahar, Kepala Pusat Pemberdayaan Masyarakat Yusra dan Kepala Biro Perencanaan Cece Yusuf.

Peserta ToT Pelopor Pembangunan Desa ini berasal dari Provinsi Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Jawa Timur.

Baca Juga:  PKB Ungkap Ada Partai Parlemen dan Non-Parlemen Akan Bergabung dengan KKIR

Penulis: Ifta l Editor: Saiful

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button

Adblock Detected

Mohon Matikan AdBlock di Browser Anda